iklan

Jom..lepak di sini!!!.....

Rabu, 23 Januari 2013

Coretan Buat Wanita




                                بِسْــــــــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِيم
Allah Swt mengutus 124 ribu Nabi dan Rasul tak ada satu orang pun dari kalangan wanita, tapi tak ada seorang nabi pun terkecuali Adam a.s yang lahir MELAINKAN dari rahim wanita, begitu mulianya seorang wanita sehingga dari rahimnya Allah swt hadirkan kekasih-kekasih Allah Swt yang membawa risalah demi mencapai kehidupan yang harmoni didunia dan akhirat.
 Nabi saw bersabda : “ Wahai sekalian wanita, sesungguhnya yang paling baik diantara kalian akan memasuki surga sebelum orang yang paling baik di antara lelaki. Mereka akan mandi, dan memakai minyak wangi dan menyambut suami-suami diatas keledai-keledai merah dan kuning. Bersama mereka anak-anak kecil, mereka seperti batu permata yang berkilau”
Bahkan Rasulullah bersabda : “ Sampaikanlah kepada seluruh wanita yang kamu jumpai, bahwasanya : “Taat kepada suami dengan penuh kesadaran, maka pahalanya seimbang dengan pahala perang membela agama Allah Swt, tetapi sedikit sekali dari kamu sekalian yang mau menjalankannya”
* Seoarang wanita solehah adalah lebih baik dari pada 70 orang wali, seoarang wanita yang jahat lebih buruk dari pada 1.000 orang lelaki yang jahat.
* Isteri yang melihat suaminya dengan kasih sayang dan suami yang melihat isterinya dengan kasih sayang maka Allah akan memandangnya dengan pandangan rahmat.
* Seorang wanita yang menyusui anaknya hingga cukup tempoh iaitu 2 ½ tahun, maka malaikat-malaikat di langit akan mengkhabarkan berita bahawa syurga wajib baginya.
* Sungguh burung-burung diudara , ikan-ikan dan malaikat dilangit meminta keampunan untuk seorang isteri yang berbakti kepada suaminya selama ia sentiasa dalam kerelaan suaminya.
* Siapa saja isteri yang meninggal dunia, sedang suaminya ridha terhadap pemerergiannya, maka ia akan masuk syurga.
* Bila seorang suami pulang kerumah dengan perasaan gelisah, dan isterinya menghiburnya maka isterinya akan mendapatkan pahala jihad.
* Bila seorang wanita, mengerjakan dan menjaga solatnya, berpuasa pada bulan ramadhan, menjaga amanah suaminya dan mentaati suaminya, Allah Swt akan memberikan izin padanya untuk memasuki syurga melalui pintu mana saja yang disukainya.
* Bila seorang wanita hamil solat 2 rakaat adalah lebih baik dari pada 80 rakaat wanita yang tidak hamil.
* Bila seorang wanita tidak dapat tidur kerana sakit dan menyusukan anaknya, Allah Swt akan mengampuni seluruh dosa-dosanya dan mendapatkan pahala 12 tahun ibadah.
* Bila seorang wanita menyapu rumahnya dengan berzikir maka Allah Swt akan memberikan pahala meyapu Ka’bah.
* Bila seorang wanita hamil , sehingga dia melahirkan anaknya, Allah Swt akan memberikan pahala sebagaimana ia berpuasa pada siang hari dan solat sepanjang malam.
* Bila seorang wanita meninggal diantara 40 hari setelah melahirkan anaknya, ia mendapatkan pahala syahid.
* Bila seorang wanita mendorong suaminya keluar dijalan Allah swt, dan dia dapat menerima dengan ikhlas segala kesulitan yang disebabkan ketidaan suaminya, maka ia akan memasuki syurga 500 tahun lebih dulu dari suaminya. Dan 70.000 malaikat akan menyambutnya , dan ia akan menantikan suaminya di syurga.
* Bila seorang anak menangis di malam hari, dan ibunya tidak marah tetapi memmujuknya, ia akan mendapatkan pahala satu tahun Ibadah.
* Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah Swt di akhirat tetapi Allah Swt datang sendiri kepada wanita yang menjaga auratnya, iaitu memakai purdah didunia secara istiqomah. Begitu mudahnya seorang wanita mendapatkan keredhaan Allah Swt mana kala dia taat kepada suaminya , tentunya ketaatan disini dalam batasan-batasan Agama , kerana mana kala seorang suami sudah melanggari apa yang digariskan agama maka tidak ada lagi ketaatan bagi seorang wanita. Kerana “Tidak ada ketaatan kepada mahluk dalam menderhakai AL-Khalik”
Sebagaimana kisah Asiah isteri Fir’aun. Di tengah-tengah kaum yang memusuhi Allah dan Rasul-Nya, ia tetap berpegang teguh kepada Allah Swt, walaupun untuk menjaga keimanan tersebut , ia harus menerima kematian ditangan suaminya sendiri, iaitu Fir’aun la’natullahu ‘alaihi. Rasulullah saw bersabda bahawa wanita yang terbaik dan paling sempurna adalah Asiah isteri Fir’aun dan Maryam.
Syekh Ibarahim Ali mengatakan seorang wanita jika sudah dominan dalam kehidupan lelaki, maka ia akan menjadi buah hati dan ruhnya. Bahkan akan menjadi segenap badan dan perasaan lelaki. Semua tindakan kebaikan atau kejahatan yang dilakukan oleh seorang laki, kerana dorongan wanita. Fikiran dan amal para wanita muslimah akan ikut serta berhembus dengan angin, mengalir dengan air, menyatu dengan tanah, tanpa memerlukan kenderaan untuk membawanya, tanpa memerlukan tenaga untuk mengangkutnya. Kebaikan yang akan merebak atau kejahatan.. Semua tergantung kepada amalan para wanita.
Dalam buku Ya binti waya ibnii , Ali Atthonthowi menulis :
“Wahai puteriku, pintu kebaikan ada di hadapanmu. Kunci pintu itu ada ditanganmu. Jika engkau meyakininya dan engkau berusaha memasuki pintu itu, maka keadaan akan berubah dan menjadi baik. Engkau benar puteriku, bahawa kaum pemuda lah yang pertama melangkah menempuh jalan dosa, bukan wanita, tetapi ingat, bahawa tanpa kerelaanmu dan tanpa kelunakan sikapmu, mereka tidak akan berkeras melangkah maju”
Sekarang sudah jelas dengan apa dan bagaimana seharusnya kita bersikap, wanita akan mejadi baik ketika para pemuda dapat mengarahkan wanita kearah kebaikan, selama dari pihak pemuda tidak mempunyai keinginan kearah tersebut maka segala bentuk perbaikan akan sia-sia…
sumber: Mujahidah Solehah

Romantik Pada Isteri itu Sunnah!



"Baginda Rasulullah SAAW kerap membawa Ummul Mukminin Aisyah RA makan bersama di luar sehinggakan suatu ketika Nabi SAAW pernah menolak pelawaan jirannya yang berbangsa Parsi untuk makan di rumah mereka jika isterinya Aisyah RA tidak diundang bersama."
Mafhum hadis (Riwayat Muslim)

Soalan :Apa definasi romantik pada korang ?

Jika ditanya siapakah yang memiliki ciri-ciri seorang suami yang paling romantik,  Jawapan yang tepat ialah Rasulullah SAW.  Kehidupan alam perkahwinan Rasullullah SAW ternyata kaya dengan amalan-amalan dan suasana romantis dan mesra.

Romantiknya layanan Rasululullah kepada isterinya banyak digambar dalam bentuk perbuatan. Sepertimana yang dinyatakan dalam kebanyakan hadis-hadis dibawah:

  • Tidur dalam Satu selimut bersama isterinya:

    Dari Atha’ bin Yasar: “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. dan Aisyah r.a. biasa mandi bersama dalam satu bejana. Ketika baginda sedang berada dalam satu selimut dengan Aisyah, tiba-tiba Aisyah bangkit. Baginda kemudian bertanya, “Mengapa engkau bangkit?” Jawab Aisyah, “kerana saya haid, wahai Rasulullah.” Sabda Rasulullah, “Kalau begitu, pergilah, lalu berkainlah dan dekatlah kembali padaku.” Aku pun masuk, lalu berselimut bersama beliau.”
    (Hadis Riwayat Sa’id bin Manshur)

  • Mandi bersama isteri

    Dari Aisyah r.a. beliau berkata, “Aku biasa mandi bersama Nabi s.a.w. menggunakan satu bejana. Kami biasa bersama-sama memasukkan tangan kami (ke dalam bejana tersebut).”
    (Hadis riwayat Abdurrazaq dan Ibnu Abu Syaibah)

  • Minum bergantian pada tempat yang sama

    Daripada Aisyah r.a., dia berkata: “Saya biasa minum dari cawan yang sama walaupun ketika haid. Nabi mengambil cawan tersebut dan meletakkan mulutnya di tempat saya meletakkan mulut, lalu Baginda minum, kemudian saya mengambil cawan tersebut dan lalu menghirup isinya, kemudian Baginda mengambilnya dari saya, lalu Baginda meletakkan mulutnya pada tempat saya letakkan mulut saya, lalu Baginda pun menghirupnya. ”
    (Hadis Riwayat Abdurrazaq dan Said bin Manshur)

  • Membelai isteri

    “Adalah Rasulullah s.a.w. tidaklah setiap hari melainkan beliau mesti mengelilingi kami semua (isterinya) seorang demi seorang. Baginda menghampiri dan membelai kami tetapi tidak bersama sehingga Baginda singgah ke tempat isteri yang menjadi giliran Baginda, lalu Baginda bermalam ditempatnya. ”
    (Hadis Riwayat Ahmad)

  • Mencium Isteri

    Dari Aisyah r.a, “bahawa Rasulullah s.a.w. biasa mencium isterinya setelah mengambil wuduk, kemudian Baginda bersembahyang dan tidak mengulangi wuduknya.”
    (Hadis Riwayat Abdurrazaq)


    Dari Hafshah, puteri Umar r.a., “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. biasa mencium isterinya sekalipun sedang berpuasa.”
    (Hadis Riwayat Ahmad).

  • Memanggil dengan panggilan mesra

    Rasulullah s.a.w. biasa memanggil Aisyah dengan beberapa nama panggilan yang di sukainya seperti Aisy dan Umairah (pipi merah delima).

  • Mendinginkan kemarahan isteri dengan mesra

    Nabi s.a.w. biasa memicit hidung Aisyah jika dia marah dan Baginda berkata, “Wahai Uwaisy, bacalah doa: Wahai Tuhanku, Tuhan Muhammad, ampunilah dosa-dosaku, hilangkanlah kekerasan hatiku dan lindungilah diriku dari fitnah yang menyesatkan. ”
    (Hadis Riwayat Ibnu Sunni)

  • Memberi hadiah

    Dari Ummu Kaltsum binti Abu Salamsh, ia berkata, “Ketika Nabi s.a.w. menikah dengan Ummu Salamah, Baginda bersabda kepadanya, “Sesungguhnya aku pernah hendak memberi hadiah kepada Raja Najasyi sebuah pakaian berenda dan beberapa botol minyak kasturi, namun aku mengetahui ternyata Raja Najasyi telah meninggal dunia dan aku mengagak hadiah itu akan dikembalikan. Jika hadiah itu memang dikembalikan kepadaku, aku akan memberikannya kepadamu.” Dia (Ummu Kaltsum) berkata, “Ternyata keadaan Raja Najasyi seperti yang disabdakan Rasulullah s.a.w. dan hadiah tersebut dikembalikan kepada Baginda, lalu Baginda memberikannya kepada masing-masing isterinya satu botol minyak kasturi, sedang sisa minyak kasturi dan pakaian tersebut Baginda berikan kepada Ummu Salamah.”
    (Hadis Riwayat Ahmad)

Cara menadah tangan dan berdoa dgn betul





Doa adalah senjata orang mukmin. Pelbagai cara orang menadah tangan ketika berdoa.
Kaedah yang baik dan tampak sopan ketika bermunajat dengan Allah SWT adalah lambang kesungguhan, lambang penuh pengharapan kita kepada Yang Maha Esa.
Pada tapak tangan kita ada banyak lambang kebesaran dan kemuliaan Allah SWT sebenarnya, termasuk 99 nama Allah.
Menurut Ustaz Abdullah Mahmud ;
Kalau perhatikan betul-betul, kita akan nampak urat tangan kanan dan kiri bercantum seakan membentuk sampan.
“Apabila urat tangan itu bertemu ia akan menjadi huruf ‘ba’ . Titik ‘ba’ letak kan di hati kita. Kedudukan titik ‘ba’ lebih rendah dari tangan yang kita tadah.”
Setiap huruf hijaiah di dalam Al-Quran, Allah perintahkan satu malaikat menjaganya. Malaikat yang menjaga huruf ‘ba’ bernama ‘Har Hayaail‘.
Malaikat ini akan mengangkat doa kita terus mengadap Allah SWT tanpa sebarang perantara. Oleh itu berdoalah bersungguh-sungguh dengan penuh pengharapan.”
Berikut ini adalah kaedah atau cara menadah tangan dan berdoa dengan betul ;
1. Angkat tangan ke paras dada
2. Rapatkan kedua-dua belah tapak tangan mengenai satu sama lain
3. Apabila tapak tangan dirapatkan, urat atau garisan di tapak tangan akan bertemu dan menjadi melengkung berbentuk seperti huruf ‘ba’
4. Titik bagi huruf ‘ba’ tu letakkan di hati. Kedudukan titik itu lebih rendah dari tangan yang kita tadah.
5. Duduklah dalam keadaan yang penuh sopan. Cara duduk yang terbaik ialah duduk iftirash (duduk seperti duduk antara 2 sujud) atau duduk seperti dalam tahiyyat akhir. Jika berdiri, tegakkan badan betul-betul. Jangan bersandar seperti orang malas!
6. Sepanjang berdoa, banyakkan memuji kebesaran Allah dan menyebut nama-nama Allah yang lain, bersesuaian dengan keperluan doa kita pada masa itu. Contohnya, jika berdoa mohon dipermurahkan rezeki, sebutlah nama Allah (ar-Rozzaq).
7. Doa diakhiri dengan puji-pujian pada Allah dan berselawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW.
8. Berdoalah dengan bersungguh-sungguh dari hati kita. Gunalah bahasa yang mudah difahami kerana Allah Maha Pengasih dan sangat memahami dan mendengar segala bicara tulus dari hambaNya. Walau dalam bahasa apa kita cakap, Allah pasti faham. Namun, kalau dapat berdoa dengan doa-doa yang diajarkan oleh Nabi SAW (dalam bahasa Arab), itulah yang terbaik.
9. Ajarkanlah adab berdoa ini kepada seluruh ahli keluarga anda sejak dari usia kecil. InsyaAllah ini akan dapat membentuk peribadi baik anak-anak menjadi menjalani kehidupan.

Sumayyah wanita pertama mati syahid



Sumayyah binti Khabath adalah hamba Abu Huzaifah bin Mughirah. Tuannya mengahwinkan Sumayyah dengan Yasir bin Amir, perantau dari Yaman ke Mekah. Apabila Allah mengurniakan mereka seorang anak yang diberi nama Amar, Abu Huzaifah pun membebaskan Sumayyah daripada menjadi hambanya.
Apabila Islam mula tersebar, keluarga Yasir antara golongan pertama memeluk agama suci itu. Sumayyah tidak gentar dengan amaran musyrikin Quraisy yang menyeksa dan membunuh sesiapa yang memeluk Islam.
Apabila bangsawan Quraisy mengetahui Sumayyah sudah memeluk Islam, mereka menyerbu rumahnya. Keluarga Amar ditangkap dan dibawa ke khalayak untuk diseksa.
“Mereka sudah menyahut ajaran Muhammad walaupun ditegah oleh pihak atasan Quraisy. Kamu akan menerima balasan kerana ingkar perintah kami,” kata Abu Jahal kepada pengikutnya sambil menarik keluarga Yasir yang terikat ke kawasan padang pasir di luar kota Mekah.
“Mereka tidak serik dengan hukuman kita walaupun pengikut agama yang dibawa Muhammad telah diseksa oleh kita,” kata seorang bangsawan Quraisy yang berjalan di sebelah Abu Jahal.
“Kali ini saya tidak akan bebaskan mereka bertiga sehingga mereka mengaku berhala-berhala kita sebagai tuhan mereka,” tegas Abu Jahal yang mengacah tombaknya ke arah keluarga Yasir yang diseret secara kasar oleh pengikut Abu Jahal.
Mereka berhenti di kawasan lapang yang dipenuhi bongkah batu besar. Yasir, Amar dan Sumayyah ditanggalkan pakaian mereka lalu diikat pada bongkah batu yang panas mendidih dipanah matahari padang pasir.
Kaki dan tangan mereka diikat ketat sehingga tidak dapat bergerak seinci pun. Abu Jahal, pembesar Quraisy dan pengikut setianya ketawa melihat penderitaan ketiga beranak itu.
“Kamu akan diseksa dengan lebih teruk seandainya kamu tidak mahu meninggalkan agama yang dibawa oleh Muhammad. Kamu akan dibebaskan jika kamu sanggup mengaku berhala-berhala di kota Mekah ini sebagai tuhan kamu,” Abu Jahal mula mengambil tali sebat bagi menakutkan Yasir, Sumayyah dan Amar.
“Kami tidak akan mengaku berhala-berhala itu sebagai tuhan kami. Hanya Allah Tuhan kami,” balas Yasir dengan tenang.
“Saya beriman dengan Allah sahaja,” kata Sumayyah pula.
“Berani kamu melawan kata-kata saya,” api kemarahan Abu Jahal semakin membara mendengarkan kata-kata Sumayyah itu tadi.
“Ini balasan kepada kamu kerana enggan menerima berhala-berhala sebagai tuhan kamu,” Abu Jahal dan pengikutnya mula menyebat tubuh Yasir, Sumayyah dan Amar dengan kejam. Hinggakan darah mengalir daripada tubuh mereka yang terikat pada bongkah batu yang panas dipanah matahari tengah hari.
Berita penyeksaan keluarga Yasir sampai ke pengetahuan Nabi SAW sehingga baginda dan Abu Bakar keluar bagi menyelamatkan keluarga tersebut daripada seksaan kejam Abu Jahal dan pengikutnya. Namun, mereka dihalang oleh orang-orang Quraisy yang menyaksikan seksaan terhadap keluarga Yasir.
Hati Abu Jahal semakin sakit melihat reaksi Yasir, Sumayyah dan Amar yang masih enggan menerima berhala sebagai tuhan mereka. Dia mengarahkan pengikutnya memakaikan baju besi kepada ketiga-tiga ahli keluarga tersebut agar bahang matahari semakin menyeksa mereka.
“Kita lihat berapa lama kamu boleh menahan seksa di tengah-tengah kepanasan matahari ini,” sindir Abu Jahal sambil memandang wajah Yasir dan Sumayyah dengan bengis.
“Tiada tuhan melainkan Allah,” kata Yasir, Sumayyah dan Amar merintih dalam kesakitan memakai baju panas.
“Letakkan batu besar ke atas badan Yasir,” arah Abu Jahal lagi kerana geram mendengar kata-kata Yasir sekeluarga.
Seksaan demi seksaan ke atas Yasir menyebabkan fizikalnya menjadi lemah kerana usianya yang sudah lanjut. Akhirnya, Yasir menghembuskan nafasnya yang terakhir dengan menyebut nama Allah tanpa menerima agama berhala Abu Jahal.
Walaupun hati Sumayyah hancur melihat suaminya mati akibat seksaan Abu Jahal yang kejam, dia gembira kepada suaminya mati dalam menegakkan agama Allah.
“Kamu pun mahu mati seperti suami kamu. Lebih baik kamu terima tawaran saya sebelum ajal kamu tiba!” Abu Jahal mahu menunjukkan yang seksaannya mampu mengubah pendirian pengikut Nabi Muhammad kepada ajaran berhala.
“Jangan kamu berharap saya akan menurut kata-kata kamu itu. Tiada tuhan melainkan Allah,”. Hati Sumayyah keras seperti batu teguh pada keimanannya pada Allah.
“Kamu sudah semakin degil dan melawan kata-kata saya!” Abu Jahal mengambil tombak dari tangan kanannya lalu dicucuk ke dalam alat sulit Sumayyah.
“Allahu Akbar”. Begitulah kata terakhir Sumayyah sebelum menghembuskan nafasnya akibat tikaman tombak Abu Jahal itu.
Kematian Sumayyah dengan nama Allah di mulutnya demi mempertahankan keimanan pada Allah adalah peristiwa penting dalam sejarah pengembangan agama Islam. Sumayyah adalah wanita pertama mati syahid dalam sejarah Islam

Tiga Jenis Kawan


Kawan itu ada tiga jenis:
  1. yang seperti makanan, setiap masa diperlukan dan selamanya  bermanfaat serta menguntungkan
  2. yang bagaikan ubat, ada bila sahaja kita perlukan
  3. yang sama dengan penyakit, semoga Allah menghindari kita darinya.

Isteri Penghuni Syurga



Rasulullah s.a.w bersabda: Isteri yang menjadi penghuni syurga adalah yang benar kasih sayangnya, subur (banyak anaknya), mudah minta maaf kepada suaminya (bila salah/keliru), dan bila bersalah atau disakiti dia mendekati suaminya dan memegang tangannya seraya berkata, “demi Allah aku tidak akan memejamkan mata (tidur) sampai kamu redha dan memaafkan aku

Nasihat Nabi s.a.w kepada Ali r.a


Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda-tandanya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yang haram.
3) Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yang JUJUR itu ada 3 tanda-tandanya:
1) Merahsiakan ibadahnya
2) Merahsiakan sedekahnya.
3) Merahsiakan ujian yang menimpanya.

Wahai Ali, bagi orang yang TAKWA itu ada 3 tanda-tandanya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda-tandanya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.
3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.

Semoga diberi taufiq dan hidayah untuk kita memiliki kesemua sifat-sifat tersebut amiin…

Jangan menyinggung perasaan suami

Salman Al Farisi r.a telah meriwayatkan pada suatu hari Fatimah r.ha dalam keadaan tergesa-gesa telah datang bertemu ayahndanya. Baginda s.a.w melihat kedua mata Fatimah r.ha berlinangan airmata dan raut wajahnya sedih. Lalu baginda bertanya: Mengapa wahai anakku? Fatimah r.ha menjawab: Ya Rasulullah, semalam aku bergurau dengan Ali, tanpa aku sengaja terkeluarlah perkataan yang menyinggung perasaannya. Setelah itu, aku dapati mukanya kemerahan kerana menahan marah. Aku sungguh menyesal atas keterlanjuran kataku itu lalu segera memohon maaf kepadanya: ‘Hai kekasihku, kesayanganku, relakanlah akan kesalahanku’, seraya aku mengelilinginya dan merayunya sebanyak 72 kali sehingga dia redha dan tertawa padaku. Walaupun suamiku telah redha tetapi aku masih tetap merasa takut kepada Allah s.w.t. Rasulullah s.a.w bersabda kepada Fatimah r.a: Wahai anakku, demi Zat yang telah mengutusku sebagai Nabi dgn agama yang haq, sesungguhnya sekiranya engkau mati sebelum Ali meredhaimu, aku tidak akan solat jenazahmu.sumber dari;Ustaz Ahmad Dusuki Abd Rani...

Tips Menanggulangi Kemarahan
Syaikh Wahiid Baali hafizhohulloh menyebutkan beberapa tips untuk menanggulangi marah. Diantaranya ialah:
  1. Membaca ta’awudz yaitu, “A’udzubillahi minasy syaithanir rajiim”.
  2. Mengingat besarnya pahala orang yang bisa menahan luapan marahnya.
  3. Mengambil sikap diam, tidak berbicara.
  4. Duduk atau berbaring.
  5. Memikirkan betapa jelek penampilannya apabila sedang dalam keadaan marah.
  6. Mengingat agungnya balasan bagi orang yang mau memaafkan kesalahan orang yang bodoh.
  7. Meninggalkan berbagai bentuk celaan, makian, tuduhan, laknat dan cercaan karena itu semua termasuk perangai orang-orang bodoh.
Syaikh As Sa’di rohimahulloh mengatakan, “Sebaik-baik orang ialah yang keinginannya tunduk mengikuti ajaran Rasul shollallohu ‘alaihi wa sallam, yang menjadikan murka dan pembelaannya dilakukan demi mempertahankan kebenaran dari rongrongan kebatilan. Sedangkan sejelek-jelek orang ialah yang suka melampiaskan hawa nafsu dan kemarahannya. Laa haula wa laa quwwata illa billaah” (lihat Durrah Salafiyah).
***
Sumber: Buletin At-Tauhid


Jangan marah...

Jangan marah!” Begitulah kata Nabi Muhammad (saw) dan beliau mengulanginya sampai tiga kali terhadap orang yang meminta nasehat kepadanya.
Hampir tiada hari tanpa kita mendengar berita tentang kekerasan yang terjadi di masyarakat. Kekerasan dalam rumah tangga yang memicu tingginya tingkat perceraian, kekerasan terhadap anak, dan juga kekerasan terhadap orang lain (yang tidak dikenal sama sekali). Dan kebanyakan orang menimpakan kesalahan kepada kemajuan teknologi, iklan TV, film-film action, dsb. Apa pun alasan di balik kekerasan tersebut, semuanya pada awalnya dipicu oleh kemarahan.

Allah SWT melengkapi penciptaan seluruh makhluk hidup di dunia ini dengan emosi. Perhatikanlah setiap tindakan kita (gerakan tubuh, postur) dan cara kita berbicara, mimic wajah kita, hampir semunya mencerminkan emosi. “Emosi” dalam bahasa kita sering diartikan sebagai kemarahan, tetapi bahasa asalnya bahasa Inggris “emotion” sebenarnya lebih dari penggambaran kemarahan. Emosi bisa diartikan sebagai ungkapan bahagia, kebanggaan, cinta, kecemburuan, rasa empati, marah dsb. Seluruh momen yang terjadi dalam hidup kita akan selalu membangkitkan emosi kita.
Marah adalah salah satu bentuk emosi manusia; bagian dari sifat alami manusia. Marah tidak selalu menjadi sesuatu yang buruk karena ini merupakan salah satu respon seseorang terhadap ketidakadilan yang terjadi kepadanya. Mari kita mengingat ulang peristiwa penggambaran kartun Nabi Muhammad SAW. Akan sangat tidak wajar jika kata dengan santainya mengatakan, “Oh, itu biasa, nggak ada masalah, kita harus menghormati kemerdekaan orang lain untuk melakukan hal yang sedemikian.”
Kita mempunyai hak untuk marah atas bentuk pelecehan agama ini. Tetapi di sisi lain, marah bisa dengan mudah menuntun manusia kepada keburukan. Sebagai contoh, kualitas komunikasi yang buruk antara suami dengan istri. Suami atau istri yang kurang peka terhadap perasaan pasangan biasanya akan lebih mengutamakan emosi yang negatif saat menanggapi sesuatu yang tidak disukai. Dua sisi kemarahan yang sangat jelas disini. Kekecewaan, ketidakpuasan hati dan kemarahan serta interaksi dengan orang yang mudah marah bisa jadi menjadi bagian dari keseharian Anda; konsekuensinya jika Anda tidak bisa menghadapinya dengan bijak, maka Anda akan mendapat efek akumulasi yang negatif.
Orang yang tidak mampu mengelola kemarahannya biasanya harus membayar harga yang cukup mahal antara lain mempunyai kesulitan dalam hubungan antara sesama, dalam pekerjaannya; lepas kontrol yang sering kemudian diikuti dengan penyesalan, rasa malu (biasanya muncul setelah reda kemarahannya), depresi dan tidak percaya diri (sadar punya sifat pemarah tetapi tidak tahu bagaimana mengelolanya).
Sejarah kenabian mencatat bagaimana Nabi Yunus harus “membayar” kemarahannya dengan hukuman Tuhan. “Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya).” (Al Anbiya 21: 87)
Marah yang tidak dikelola dengan baik juga sangat tidak bersahabat dengan kesehatan jasmani Anda. Anda bisa saja mengklaim bahwa Anda cukup sehat saat membaca artikel ini, tetapi jangan terlalu yakin dulu. Riset yang diadakan lebih dari enam puluh tahun menunjukkan bahwa ada hubungan yang sangat signifikan antara kemarahan dan potensi sakit jantung. Banyak peneliti memandang bahwa marah adalah salah satu bentuk emosi yang selalu siap untuk “mendukung” kita untuk sebuah tindakan melawan sumber “ancaman” dan membantu kita untuk mengumpulkan upaya dalam diri kita untuk menghadapi suatu konflik.
Apa yang terjadi jika seseorang sedang marah? Menurut psikolog Albert Ellis, PhD, akan terjadi perubahan fisik seperti misalnya, otot yang menegang, detak jantung yang semakin kerap, system pernafasan dan metabolisme, seluruhnya siap untuk membantunya melakukan suatu “tindakan” yang diperlukan. Hormon adrenalin akan menjalar ke seluruh pembuluh darah dan darahnya akan mengalir ke bagian otot yang lebih besar dalam tubuh. Tidak heran jika orang yang sedang marah biasanya mempunyai kekuatan yang lebih untuk menyerang sumber yang membuatnya marah, karena memang tubuh mereka siap untuk melakukannya.
Prof. Robert Sapolsky, seorang ahli biologi dan neuroscience di Stanford University menggambarkan bahwa perubahan fisik yang terjadi saat seseorang marah akan dapat merusak sistem kardiovaskuler. Saat seseorang marah, tekanan darah akan meningkat secara mendadak, dan tekanan ini akan dapat merusak jaringan-jaringan lembut arteri (jaringan yang membawa suplai darah ke jantung). Selanjutnya, material-material tubuh dari darah seperti gula, asam lemak (fatty acids) dan lainnya akan mulai menempel pada dinding-dinding arteri rusak tadi. Lama kelamaan, akan terjadi penumpukan material yang menyumbat arteri yang menyebabkan tersendatnya aliran darah dan juga aliran oksigen. Inilah yang disebut atherosclerosis. Dan jika material yang terakumulasi tadi melalui jaringan arteri yang menuju jantung, maka seseorang tersebut akan menjadi “kandidat” baru penderita jantung koroner, dan potensi kerusakan jantung lainnya. Jantung koroner adalah salah satu “pembunuh” utama dalam masyarakat modern saat ini, yang biasa menyerang orang di usia 40-an ke atas. Sifat mudah marah tentu saja bukan satu-satunya penyebab jantung koroner, tetapi gaya hidup yang kurang sehat memicu penyakit ini untuk menyerang mereka yang berusia lebih muda.
Jadi, amalkan hidup sehat dan lain kali jika Anda sedang akan marah, ingat pesan Nabi Muhammad SAW serta pertimbangkan konsekuensinya pada kesehatan Anda. Lepas dari sebab kemarahan Anda, hal terpenting yang perlu dilakukan adalah bagaimana mengelola kemarahan secara efektif dan mengekspresikan ketidakpuasan hati kita dengan cara yang cukup wajar.

Selasa, 22 Januari 2013

Bercinta sebelum vs selepas kawin

Bercinta selepas kahwin,hanya akan dirasasi oleh insan-insan yang menghargai dan mengalaminya. Namun bagi sesetengah manusia beranggapan bahawa percintaan selepas kahwin tanpa mengenali dan bercinta dengan pasangan mereka sebelum berkahwin adalah mustahil untuk dikecapi. Walhal,yang sebenarnya Allah Swt telah memberi kita garis panduan untuk mengecapi kebahagiaan dan segala galanya bermula daripada redha Allah swt. Perkahwinan adalah perkara yang amat dituntut dalam Islam. Dengan Berkahwin secara sah, perkara yang haram akan menjadi halal dan maksiat akan dijauhi. Terdapat banyak kebaikan bercinta selepas kahwin manakala bercinta sebelum kahwin lebih membawa kepada keburukan berbanding kebaikan.Antara Kebaikan-kebaikan bercinta selepas berkahwin: Selepas berkahwin ungkapan "I love you" adalah sesuatu yang indah dan tidak salah diungkapkan oleh pasangan.Malah ia dapat memekarkan percintaan antara suami isteri. Malah,berjalan berpegangan tangan juga tidak salah kerana ianya halal dan menambahkan kemesraan antara pasangan. Apatah lagi jika kita dikurniakan pasangan yang soleh dan solehah..alhamdulillah kita akan bahagia hingga ke akhir hayat.Pasangan yang sentiasa mencari Madrotillah akan mengecapi keindahan bercinta selepas berkahwin.Segala maksiat akan dapat dielakkan. Kebahagiaan duniawi dan ukhrawi juga turut sama-sama dapat diseimbangkan.Matlamat utama tentunya syurga dan keredhaan Allah. "Manusia akan bercinta lagi disyurga,tempat pertama yang melahirkan cinta.Ketika itulah fitrah akan menjadi anugerah yang berharga dan bernilai". Bercinta sebelum kahwin: Pasangan yang belum ada apa-apa ikatan,tetapi kemesraan sudah mengalahkan suami isteri.Kata mereka,zaman dah berubah,dunia dah maju.Hidup hanya sekali. Bercinta bagai nak rak,bila putus ditengah jalan mulalah buat perkara yang bukan-bukan,lebih teruk lagi ada yang cuba untuk membunuh diri apabila kecewa kerana kata mereka,hidup sudah tiada guna tanpa cinta daripada pasangan mereka. Ungkapan-Ungkapan romantis seperti "I love you my dear..". "I love you so much darling...". "I tak boleh hidup tanpa sayang...". "Sehari tak berjumpa,serasa setahun..." "Rindunya...i.."akan kerapkali dialunkan oleh pasangan-pasangan yang bercinta kepada pasangan masing-masing Pasangan yang mendengarnya pula,tentu rasa dihargai yang teramat sangat dan terpesona dengan ungkapan-ungkapan berbunga seperti itu.Maka,mulalah orang ketiga datang dan memainkan peranannya .Bisikan halus dan pujuk rayu yang mempersonakan akan ditiup lembut ketelinga pasangan-pasangan yang sedang hangat bercinta.Akhirnya mereka berjaya juga meramaikan ahli kelab neraka,dan mereka pasti bertepuk tangan meraikan kegembiraan dan kemenangan.Dosa-dosa pun akan meningkat dan menggunung.Pelbagai jenis maksiat akan dilakukan tanpa rasa bersalah kepada Allah. Jika ada yang menasihati atau melarang tentu mereka akan berkata: "Cinta apakah namanya ini,jika tidak ada dating,calling,chatting,sms romantik,surat cinta,bersentuhan tangan,kerlingan dan senyuman". Renungilah Firman-Firman ALLAH: "Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya - Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya - zuriat keturunan - lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu". (An-Nisaa' ayat:1) "Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; dan sesiapa yang menurut jejak langkah Syaitan, maka sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar. Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepada kamu, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu menjadi bersih dari dosanya selama-lamanya; akan tetapi Allah membersihkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah Allah Maha Mendengar) lagi Maha Mengetahui". (An-Nuur ayat:21) "(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat; dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia". (An-Nuur ayat:26)...

Menenangkan diri

Saat sakit hati sedang melanda hati kita memang semuanya terasa begitu berat bahkan perasaan kita menjadi campur aduk antara sedih, benci, marah, kecewa, atau mungkin dendam. Hal ini tentunya akan membuat kita menjadi tidak tenang, gelisah, gusar atau mungkin galau. Maka dari itu sangat memerlukan ketenangan untuk meredam rasa sakit hati yang kita rasakan. Menenangkan diri memang tidak mudah jika fikiran kita sedang dipenuhi amarah dan kegelisahan.Namun ketenangan sangat diperlukan karena sakit hati lebih berorientasi pada emosi dan dendam yang dapat menyebabkan sebuah tindakan yang merugikan atau membahayakan diri sendiri maupun orang lain,seperti menyakiti diri sendiri,melakukan tindakan kekerasan terhadap orang lain, atau bahkan melakukan bunuh diri.Hal ini tentunya sangat diharapkan tidak terjadi,Maka ketenangan sangat diperlukan untuk mencegah hal-hal yang tidak dinginkan terjadi. Dalam membangun sebuah ketenangan mermelukankan kesabaran & keikhlasan. Sabar dan ikhlas merupakan perkara awal untuk membangun sebuah ketenangan, karena dalam kesabaran terdapat rasa untuk menahan diri agar tidak terbawa-bawa oleh emosi.Sementara dalam keikhlasan terdapat rasa kerelaan dan ikhlas atas semua yang telah terjadi dan lebih kepada berserah diri kepada Allah. Jika hati kita mampu untuk bersabar dan ikhlas maka ketenangan pasti akan terwujud. Saat kita memfokuskan diri untuk mengingati Allah dan mengingat segala kasih sayangNya maka segala emosi, amarah, benci, ataupun dendam akan pudar dengan sendirinya. Hati kita pun akan lebih tenang dan mampu untuk berfikir lebih jernih untuk mengambil langkah yang bijak tanpa harus menyakiti siapapun. Memang ketenangan tidak langsung hadir secara lisan,namun kita harus tetap berupaya untuk menenangkan diri kita,karena perasaan sakit hati akan tetap lebih dominan dalam menguasai pikiran kita. Kesabaran dan keikhlasan hati kita harus kuat agar tetap mampu menahan segala emosi dan amarah yang sudah merasuk kedalam pikiran kita. --- Sakit hati juga terlihat dari segi fisik dimana wajah kita akan terlihat lebih murung, otot di seluruh badan kita menjadi tegang,kemudian jantung kita akan berdebar lebih cepat, dan nafas kita pun akan menjadi tak teratur. Sebuah penelitian menunjukan emosi yang tak terkendali atau tak tersalurkan juga akan merosak fungsi organ,mudah terserang penyakit,dan menderita ketegangan otot atau kekacauan metabolisme.Selain itu,bisa menghentikan proses pencernaan, meningkatkan denyut jantung,dan menjadikan napas termengah-mengah. Maka dari itu kita juga harus menenangkan fisikal kita,dengan berusaha untuk rileks, kemudian mengendurkan seluruh otot, dan menarik nafas. Menghirup udara dalam-dalam dari hidung lalu mengeluarkanya dari mulut,dan lakukan itu berulang-ulang akan lebih efektif untuk membuat tubuh kita menjadi tenang yang juga jelas akan mempengaruhi pikiran kita.Sehingga pikiran dan raga kita pun menjadi tenang. --- Para ahli telah banyak melakukan penelitian tentang ketenangan. Mereka melakukan eksperimen lewat cara pembedahan,dengan tujuan untuk mengetahui bagian mana dari tubuh manusia yang mempunyai .... bagi proses ‘ketenangan’ ini. Penelitian itu, untuk sementara waktu,menyimpulkan bahwa pusat dari‘ketenangan’ini terdapat pada otak sebagai sentral bagi semua syaraf yang berfungsi untuk mengontrol semua proses penangkapan dan identifikasi yang masuk ke dalam tubuh. Akan tetapi ketika dilakukan penelitian dengan menggunakan bukti-bukti empirik, analisa darah dan hitungan besaran detak jantung,kemudian dilakukan perbandingan detak jantung dalam berbagai kondisi berikut : 1) ketika manusia diam dan tidak berpikir untuk mengambil keputusan apa pun. 2) ketika ia mengambil keputusan dan merasa senang. 3) ketika ia mengambil keputusan dan merasakan kekuawatiran atas akibat yang akan diterimanya. 4) ketika ia mengambil keputusan di bawah tekanan jiwanya yang tidak normal. terjadi perubahan yang mendasar pada hasil penelitian tersebut.Penelitian empirik dan perbandingan antara berbagai kondisi di atas, menunjukkan adanya perbedaan kondisi hati dilihat dari sudut fisiologi.Berdasarkan penelitian di atas yang diperkuat juga oleh hasil pengamatan kondisi biologis dari hati ketika ia merasakan kepuasan atas peristiwa yang menimpanya, para ilmuwan meyakini bahwa hatilah yang mempunyai tanggung jawab terbesar atas timbulnya perasaan tenang.Meskipun mekanisme timbulnya perasaan tenang itu, belum diketahui secara pasti oleh para ahli atau doktor-doktor. Dari penelitian diatas kita dapat menyimpulkan bahwa sakit hati sangat mengganggu ketenangan hati. Maka dari itu ketenangan jelas sangat diperlukan untuk meredam sakit hati. --- Ketenangan hati sebagai peredam sakit hati juga biasa diwujudkan dengan berdoa.Doa merupakan salah satu media untuk berkomunikasi dengan Allah,karena didalam doa selalu penuh dengan pengharapan kepada Allah sebagai kekuatan terbesar yang tidak tertandingi oleh siapapun.Saat kita berdoa kita akan selalu berserah diri dan bersujud kepada Tuhan dan mengakui kebesaran serta kuasaNya. Ketenangan akan muncul saat kita berserah diri dan menyerahkan segalanya kepada Allah. Berdoa juga mampu menurunkan emosi kita yang disebabkan sakit hati, Karena kita tidak mungkin berdoa atau memohon kepada Tuhan dengan hati yang penuh emosi. Dengan begitu emosi dan amarah pun akan memudar sehingga ketenangan dapat hadir ketika berdoa. Sakit hati kadang juga mampu menumbuhkan rasa putus asa. Keputusasaan itu bisa membuat seseorang melakukan tindakan untuk mengakhiri hidup atau bunuh diri. Maka berdoa sangat diperlukan untuk menghilangkan rasa putus asa karena didalam doa terdapat sebuah harapan dan harapan itulah yang mampu membangkitkan kita dari keterpuruk karena merasakan perihnya sakit hati. Berdoa adalah berharap kepada Allah, maka Allah akan menjadi sandaran utama bagi kita,jika kita selalu percaya akan kasih sayang Allah maka ketenangan tidak akan pernah luntur dalam hati kita, dan ketenangan inilah yang akan menjadi salah satu perisai dari serangan sakit hati. Semoga dapat memberi anda ketenangan...,....

Cinta kepada manusia melebihi cinta kepada allah

Satu penyakit hati adalah ketika kita terlalu mencintai manusia melebihi cinta kepada Allah.Memang susah mencintai sesorang karena Allah,karena ketika cinta dan nafsu sudah merasuk dalam hati seseorang, semuanya seakan terlupa dan benar-benar membutakan hati. Bahkan jarang keluarga dan sahabat yang selalu dekat dan benar-benar tulus mencintai pun ikut dilupakan. Yang teringat dalam hati hanyalah orang yang sedang dan baru dicintai."kekasih hati" Ketika pertama kali merasakan cinta, dan memulai sebuah hubungan, hampir setiap waktu, pikiran dan aktifitas hanya untuk kekasih hati saja, entah itu untuk sms’, chatting, telpon, atau dating, dan itu memang memberikan kebahagiaan, namun kita lupa bahwa kebahagiaan yang berlebihan ini adalah permulaan dari kesedihan. Yang terpenting pada saat tersebut adalah kekasih hati, kekasih adalah segalanya, bahkan saat teman atau keluarga sedang memerlukan kita, kita selalu meningalkan mereka ketika kekasih hati juga sedang memerlukan kita, tidak hanya itu, ibadah wajib kepada Tuhan kadang-kadang tak kita lakukan ketika waktunya same dengan waktu bersama kekasih hati. Namun ketika konflik dengan pacar mulai terjadi, kita mulai agak sedikit ingat kepada Allah, keluarga, teman, atau sahabat. Dan ketika kita berpisah atau ditinggalkan sikekasih hati, yang menjadikan sebuah perasaan sakit luar biasa di hati, kita menjadi semakin lupa akan Allah karena merasa dunia ini sudah kiamat, kita pun mulai menyiksa diri dengan malas makan, terus-terusan menangis dan keluar hingga larut malam, bahkan tak jarang pelampiasan dari sakt hati tersebut bersifat jauh lebih negative dan berbahaya seperti minum-minuman keras, narkoba hingga bunuh diri. Pada saat terpuruk itulah kita mulai mencaci Allah, dan menuduh Allah tidak adil, padahal kita sendiri yang melakukan kesalahan tersebut ketika kita terlalu mencintai seseorang melebihi Allah. Kita kembali lupa bahwa sesungguhnya apa yang kita alami ini bukan pengalaman pahit, namun sebuah pengalaman indah yang diberikan Allah agar kita belajar menjadi lebih baik dan belajar untuk mencintai Allah serta mencintai orang-orang yang benar-benar tulus mencintai kita dan selalu ada untuk kita sampai kapanpun. Allah masih memberi kesempatan kita untuk hidup dalam cinta, maka berikanlah cinta kita ini kepada orang-orang yang tepat dan tetap meletakkan cinta kepada Allah di posisi teratas dan terbaik dalam hati dan hidup kita.

Isnin, 21 Januari 2013

Macam mana nak tau orang suka kita?...

pernah rasa syok kat sesapa tak? pernah rasa macam... fefeeling like2 kat someone tu tak? cer korang bayangkan ek. satu hari korang pegi ikot member baek korang, beraya kat rumah member baek kepada member baek korang tu. dah namenye open house, so memang tak kesah la korang bertandang tanpa diundang pon kan.. hahaha pastuh. kat sana ramai orang tau. ramai sangat, tapi hampir semuanya korang tak kenal. ish... teros korang rasa tak selesa. teros rasa kecik, kerdilnya diri ini. time tu jugak la takde mood, rasa kenyang tak pasal2, rasa bosan... tetiba dalam ramai2 tu, korang ternampak someone... somebody. korang tak kenal pun dia tu. tapi... tapi... aih. kejap2 nak tengok dia. kejap2 nak pandang dia. tak pasal2 korang rasa tetiba bersemangat macam baru overdose gula. nak kata kenal... macam tak kenal. tapi... rasa2 nak mengenali lah! boleh tak? hahahaha tah-daaaaaahh!! tu tandenye korang ter-minat kat orang tu!! time tu jugak la korang rasa macam orang lain yang sesak2, ramai2 tu tak wujud - hanya nampak beliau je kat mata. ekeke..... tapi tu tanda2 kita minat kat orang. kalo orang minat kat kita lak, camne nak tau??? haaa... meh sini nak cakap dekat ko orang. 1. tenaga ekstra segera! energy up, moral up! bila kita ada dekat2 dengan orang yang kita rasakan menarik, or senang cakap dengan orang yang kita minat, tahap energy kita mencanak naik! macam tu la jugak sebaliknya, anak mata mengembang 40% daripada kebiasaan, denyut nadi/jantung bertambah dan meningkat. tak pasal2 korang nampak si dia tu nebes macam orang buat salah. padahal, tu tanda dia rasa excited! ^^ mesti penah rasa camtu, kan? tipuuu la klo takde. haha.... kalo orang tu rasa tak minat kat kita atau tak menarik... jadi la sebaliknya~~ nampak la dia emo, moody, takde perasaan... silap2 rasa nyampah. takde feel nak bcakap, even nak tengok muka pon malas. haa.. so tak reti2 nak blah dari situ?. =) 2. rajin tanya - especially soalan2 personal ini sebenarnya key-point dalam nak start and continue a conversation. bila dia tertarik kat kita, dia akan rasa nak tahu lebih pasal kita. so mula la kuar soalan2 bodoh macam "sorang je?" or "tunggu bas ke?" bila tengok kita tengah duduk tunggu bas kat hentian bas - sorang2. normally bagi kita orang Malaysia, kita suka tanya "dari mana", "nak pergi mana", "orang mana" (negeri), student ke, dah kje ke... klo dah kje, kje apa, kat mana... bla bla bla... punya jauh bersembang, hujung2 nak blah tu baru cakap; "eh nama tak tau pon. name apa ni.blh bagi no fon?" =p 3. bagi petunjuk status diri alaa... nak nak pulak kalo dah dia tu memang single and available and ever ready to mingle kan... tengok je pulak korang ni yang memang comel-kachak-cute nan sedap mata memandang... mula la nak susun2 ayat. sembang punya sembang, rasa nak tanya dah berpunya ke belom.. tapi segan la direct2 ni.. tak Melayu la wei~~ so? tanya berkias laa... "eh awak sorang je? boyfriend/girlfriend awak mana?" ... aduh, cliche sangat. hahaha. takpon, dorang akan tak pasal2 bagi hint, cakap "saye datang sorang je" or "eh tu bukan bf/gf saye tau. saye single lagi, okay~ *flips hair*"... bluerrghh~ tapi nak buat camne. kang tak tanya, kang tak cakap... melepas~~ ahaks!4. mata...bertentang. eye-contact tu penting bro!! ok walopon dorang tertarik dengan bentuk tubuh korang yang raawrrr.... tapi takkan la dorang nak tenung korang atas-bawah-depan-blakang kan? memang mintak siku singgah ke muka la camtu. so, indirectly dia/orang akan lebih banyak menerai (men-try) buat eye-contact dengan korang. umpama kalo tengah bersembang dengan korang tu, dia tenung mata korang dalam2. sikit pon tak bosan. siap boleh terbayang masa depan lagi. hahaha. bertuah lah~~ kalo time dalam kelas/kuliah/ceramah... mata tu boleh2 nak selotep jangan bagi tertutup.. jenuh paksa wei. tapi klo dengan orang yang kita minat... mata tu kalo boleh taknak bagi berkedip pon! 5. berbahasa tubuh yang lebih open dan menerimaini korang kompem leh detect. tapi agak2 korang bebal sangat, meh aku bagi info sket2. klo orang tu suka kat korang, dia akan cuba buatkan korang rasa selesa bila dekat dengan dia. contoh? dia akan berdiri...makin mendekati korang. sambil2 sembang la tu. haha. takpun, kalo tengah duduk bertentang, dia akan lean sket badan dia ke arah korang... ala2 memberi tumpuan sepenuhnya kat korang yang tengah eksplen kenapa korang tak suka makan sayur. or main hangguk and yes je segala penipuan korang tentang macam-macam perkara yg ko orang tak tau. 6. suka bagi jawapan panjang2 klo korang pon neutral or ada rasa sikit senang dengan itu orang, korang pon akan buat-buatla tanya soalan2 lazim kat dorang. lantak la korang tanya apa pun - dia/orang tu mesti akan jawab panjang berjela, kekadang sampai hal2 peribadi pon bleh terkait keluar cerita sekali - wlopon korang cuma tanya dah masuk waktu solat ke belum.. acaranya, orang tu nak keep the ball rolling. she/he is trying to prolong the conversation with you. paham2 la ek. selalunya saat2 camtu terasa pendek je. so nak tunjuk kualiti diri tu, takes time jugak kan. yelah... ntah bila la lagi nak dapat bersua... apatah nak berbicara muka bertemu muka, mata bertentang mata.. dengan insan yang disuka. oh... klo korang tak suka, or dorang tak suka korang... jawab je la pendek2. kompem dia bleh rasa yang korang ni memang tadek ati nak bazirkan masa dengan dia, sedangkan korang leh guna masa yang terbuang tu untuk meng-adjust kencan2 / balak2 lain yang seratus juta kali lebeyh menarik perhatian korang daripada si tak semenggah ni. uhuu... otometik korang terbajet diri korang hot stuff. level up! 7. cari cara untuk borak/jumpak korang lagi kalo da start mintak tweethandle, nama kat fb, BBpin or ajak main whatsapp... memang sah lah orang tu rasa korang ni ada kimia dengan dia. klo dia rasa korang ni bosan dan membosankan, takdenye la dia gigih nak tanya mintak contact sume2 tu... mesti dia akan cakap - .......

Pemilik hati ku

lihatku disini… kau buatku menangis… ku ingin menyerah…tapi tak menyerah… mencoba lupakan…tapi ku bertahan… kau terindah…dan selalu terindah… aku bisa apa tuk memilikimu… kau terindah…kan salalu terindah… harus bagaimana ku mengungkapnya… kau pemilik hatiku… mungkin lewat mimpi… ku bisa tuk memberi… ku ingin bahagia…tapi tak bahagia… ku ingin di cinta…tapi tak dicinta… kau pemilik hatiku…

Rindu

Lirik lagu ini menggugah rasaku padamu teringat satu nama…. teringat satu hati…. teringat satu cinta…. dalam hati kupanggil namamu…. semoga saja kau dengar dan merasakan….. getaran dihatiku…. aku rindu saat pertama kita bertemu…. aku rindu belaian sayangmu…. tlah kau bawa segala yang kupunya rindu ini telah sekian lama terpendam aku rindu hati ku yang kini jauh dariku…

Islam agama yang indah

Islam agama yang indah. Setiap perkara mempunyai adab dan aturannya yang tersendiri. Semuanya diajarkan Nabi SAW sehinggalah sekecil-kecil perkara seperti masuk dan keluar tandas. Pernah terjadi beberapa orang Musyrikin mengejek Salman al-Farisyi r.a., kata mereka, "Nabi kamu mengajarkan semua benda sehingga perkara berkaitan istinjak. Kata Salman, "Memang benar! Nabi kami menegah daripada membuang air besar atau kecil dalam keadaan menghadap kiblat, beristinjak menggunakan tangan kanan, beristinjak kurang daripada tiga biji batu." (Hadis Riwayat Muslim) Antara adab yang selalu dipandang ringan oleh umat Islam adalah adab bersembang. Apakah perbualan atau cara kita bersembang setiap hari menepati tuntutan Islam? 1. Suara yang rendah dan lembut. Menurut Syeikh Abdul Fatah Abu Ghuddah, meninggikan suara terhadap seseorang itu menunjukkan kurangnya hormat kita kepada mereka. Seeloknya kita bercakap dengan kadar yang sederhana, sebagaimana yang kita inginkan apabila mendengar daripada seseorang. Adab ini perlu diamalkan sama ada ketika bersama sahabat mahupun musuh, orang yang dikenali mahupun tidak, orang kecil mahupun dewasa. Lebih- lebih lagi ketika bersama kedua-dua orang tua dan orang yang setaraf dengan mereka. Menurut Abdullah bin Zubair r.a., selepas turunnya ayat ke-2 surah al-Hujurat iaitu "Wahai orang-orang yang beriman, jangan kamu meninggikan suara kamu melebihi suara Nabi". Sayidina Umar r.a. terus berubah sikapnya. Sekiranya bercakap dengan Nabi, dia akan bercakap seperti orang berbisik-bisik sehingga terpaksa disuruh ulang beberapa kali kerana tidak dapat difahami . Imam Zahabi menyebut, "Jikalau orang tidak mengenali siapa Muhammad bin Sirin (ulama Tabi'in), mereka akan menyangka dia seorang yang sakit kerana terlalu rendah suaranya apabila bercakap dengan ibunya." Lihatlah, betapa beradabnya golongan salaf dalam berkata-kata. Antara adab bersembang juga, kita tidak memalukan sahabat kita dengan menzahirkan kepada mereka apa yang kita ketahui sedangkan mereka tidak memahaminya. Sabda nabi SAW, "Berbicaralah kepada manusia menurut kadar kemampuan akal mereka." (Hadis Riwayat Muslim) Contohnya jikalau kita seorang pakar ekonomi dan berhadapan dengan seorang petani kampung, elakkan bercakap tentang kerja kita yang jauh di luar bidang mereka serta sukar difahami dengan mudah. Sebaik-baiknya, tunjukkanlah perhatian kepada mereka dan lebihkan mendengar daripada berkata-kata. Seorang Tabi'in yang terkenal iaitu Imam Ata' bin Abi Rabah berkata, "Seorang pemuda menceritakan kepadaku sebuah kisah. Aku mendengarnya dengan teliti seolah-olah aku tidak pernah mendengarnya sebelum ini. Sebenarnya aku telah mendengar kisahnya itu sebelum dia dilahirkan lagi." Khalid bin Safwan berkata, "Jikalau seseorang bercerita dan aku telah mendengarnya sebelum ini, atau perkara itu telah kuketahui, aku tidak akan menyampuknya. Aku bimbang dia akan menyedari yang aku telah mengetahuinya." Begitulah cara ulama-ulama menjaga pergaulan mereka. Mereka tidak meringan-ringankan kata-kata seseorang walaupun perkara tersebut sudah diketahui. 3. Biarkan mereka menghabiskan ucapan. Sekiranya kita musykil tentang sesuatu yang diperkatakan, hendaklah bersabar sehingga seseorang menghabiskan ucapannya. Kemudian, soallah dengan adab dan berhemah. Jangan memotong di tengah-tengah percakapan. Ia akan menghilangkan adab serta menimbulkan rasa tidak senang orang yang sedang bercakap. Melainkan ketika dalam kelas pengajian, kita boleh bertanya dan berbincang sekiranya guru mengizinkan. Menurut Ibrahim bin al-Junaid, "Belajarlah cara mendengar yang baik sepertimana kamu belajar cara bercakap yang baik. Antara ciri pendengar yang baik juga adalah membiarkan seseorang menghabiskan kata-katanya, bercakap menghadap tubuhnya dan bertentangan wajahnya serta tidak menyampuk sekiranya dia membicarakan sesuatu yang sudah kamu ketahui." Nabi SAW apabila diseru seseorang, Baginda tidak sekadar memalingkan muka bahkan menghadapkan seluruh tubuhnya kepada orang tersebut. Inilah bukti keindahan pekerti Rasulullah SAW. Sama-samalah kita mengamalkan adab yang indah ini. Walaupun nampak ringan dan kecil, pasti ada kelebihan pada setiap amalan yang dianjurkan ulama-ulama Islam. Kata pepatah Arab, "Jangan kamu memandang ringan benda yang kecil, sesungguhnya gunung itu terhasil daripada debu-debu yang halus." Rujukan: Kitab Min Adabil Islam, Syeikh Abdul Fatah Abu Ghuddah

Bidadari surga

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Salam kasih di angin lalu,untuk anda yang masih lagi setia mengunjungi blog saya.Semoga anda semua berada di dalam rahmat dan redha Allah. Bidadari!Semua orang mengaguminya. Baik lelaki maupun wanita, baik yang muda maupun yang tua, baik yang kecil maupun yang besar.Semua orang terpesona melihatnya dan semua yang bergelar wanita inginkannya serta mampu memilikinya.Di Syurga maupun di dunia. Tetapi apakah tafsiran bidadari itu? Mengikut tafsiran siapa?Tafsiran kita atau Allah? Ramai di kalangan kita terutamanya wanita mengangan-angankan bidadari yang di gambarkan di dalam cerita-cerita lama maupun cerita-cerita terkini. Cantik, jelita, rupawan, menawan, mengoda, seksi dan berbagai lagi. Ya Allah! Aku tidak memiliki semua itu. Tetapi ingatlah dan sedarlah bukan itu yang Allah mahukan, syukurlah dengan apa yang ada pada kita.Sesungguhnya Allah telah memberi yang terbaik untuk kita. Mungkin jika kita memiliki semua itu kita akan menjauh dari Allah.Sedangkan kita selalu berharap dan berdoa ingin dekat dengan Nya.Jadi,Allah telapun memberikan yang terbaik untuk kita,supaya selalu dekat denganNYA.BerSyukurlah. Alhamdulillah, terima kasih Allah atas nikmat yang kau beri, tak mampu untuk ku menghitungkan. Rasanya, cukuplah apa yang ada ini.Jika KAU terus memberi, takut-takut nanti aku tak mampu menghargai. Aku tak mahu di katakan lupa diri. Bukan manusia yang mengata tetapi takut ENGKAU dah tak suka. Nauzubillah… Tetapi jika mengikut tafsiran Allah semua orang yang bergelar wanita, perempuan, anak gadis, remaja, kakak, ibu, nenek, moyang, tok wan dan pelbagai gelaran lagi mampu memilikinya samada kita bergelar jelitawan, rupawan atau hodoh, buruk, cacat dan sebagainya, asal saja kita mampu mengikut kehendak dan tafsiran yang telah Allah tentukan. Bidadari! Badadari duniakah atau syurgakah? Kedua-duanya mampu kita lakukan, insyaAllah, walaupun siapa kita tetapi sebelum mampu menjadi bidadari Syurga kita kena berusaha dan mampu menjadi bidadari dunia terlebih dahulu. Siapa pun kita, jadilah bidadari kepada orang sekeliling kita dengan menunjukkan budi pekerti, akhlak yang mulia dan apa sahaja yang baik pada pandangan Pencipta kita yang utama dan pertama kita cintai.Untuk huraian yang lebih lanjut, tanyalah orang yang arif tentangnya.Saya masih tak mampu menulis panjang-panjang,sekadar memberikan idea pada orang lain yang mungkin ingin menghuraikan lebih lanjut lagi.

Assalamualaikum

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Salam kasih di angin lalu, untuk anda yang masih lagi setia mengunjungi blog saya. Semoga anda semua berada di dalam rahmat dan redha Allah. Memberi untuk mengharapkan pahala bukan mengharapkan balasan atau habuan dari manusia. Memberi untuk mengharapkan redha, rahmat dan akhirnya diberi Syurga oleh Allah. Memberi berterusan untuk mengharapkan menjadi ikhlas kerana Allah. Memberi dengan ikhlas itulah setinggi-tinggi darjat di sisi Allah Memberilah demi meraih cinta Allah. “memberi bukan untuk menerima tetapi untuk redha Maha Esa” atau “memberi bukan untuk menerima sesuatu tetapi untuk ke Syurga”. “memberi tanpa mengharapkan apa-apa dari manusia tetapi mengharapkan sesuatu dari yang Maha Esa.” “memberi dengan melupakan pemberian yang kita berikan tetapi berilah apa sahaja yang mereka perlukan.” “memberi dengan melupakan pemberian yang kita berikan tetapi ingatlah dosa yang pernah kita lakukan.”

Ahad, 20 Januari 2013

Puisi

Sayap-Sayap Patah Hati yang terjatuh dan terluka Merobek malam menoreh seribu duka Kukepakkan sayap-sayap patahku Mengikuti hembusan angin yang berlalu Menancapkan rindu…. Disudut hati yang beku… Dia retak, hancur bagai serpihan cermin Berserakan …. Sebelum hilang di terpa angin… Sambil terduduk lemah…. Ku coba kembali mengais sisa hati Bercampur baur dengan debu Ingin ku rengkuh… Ku gapai kepingan di sudut hati… Hanya bayangan yang ku dapat…. Ia menghilang saat mentari turun dari peraduannya Tak sanggup ku kepakkan kembali sayap ini Ia telah patah.. Tertusuk duri-duri yang tajam…. Hanya bisa meratap…. Meringis.. Mencoba menggapai sebuah pegangan.. " sisfacemuslim"

Cinta sejati atau cinta buta

Saat kamu merasakan cinta sejati, kamu menyayangi seseorang se adanya, memahami kekurangannya dan menutupi kelemahannya sambil melihat. Saat kamu cinta buta dengan seseorang, kamu menganggap dia begitu sempurna hingga menutupi seluruh kekurangan yang ada pada dirinya. Hmmmmm… Kalau dipikir-pikir lagi, sebenarnya perbedaan antara Cinta Buta dan Cinta Sejati itu mudah sangat? Saat kamu mencintai seseorang begitu dalam kemungkinan besar kamu akan mencoba memahami kekurangannya. Di saat itu.. apakah kamu mencintainya secara buta atau memang hanya mencintai dia seadanya? Saat dia melakukan kesalahan dan kamu memaafkannya, karena namanya manusia memang tak pernah lepas dari kesalahan, apakah itu berarti mencintainya secara buta atau mencintai apa adanya? Saat hadir seseorang yang lebih baik darinya, namun tak juga kamu berpaling dari sang kekasih apakah itu berarti mencintai apa adanya atau mencintai secara buta? Atau saat kamu menganggapnya begitu sempurna sehingga tak ada yang mampu menggantikan kehadirannya, apakah itu berarti mencintai apa adanya atau mencintai secara buta? Sampai sejauh mana kita bisa mencintai apa adanya tanpa harus membutakan mata? Apakah mungkin seseorang mencintai apa adanya tanpa menjadi buta? Ataukah mencintai secara buta berarti juga mencintai apa adanya?

Jiwa yang terluka

Kesedihan dan lara tiba tiba menggunjang jiwa Kepergiannya membuat raga seolah tak bernyawa Ada ada gerangan dengan jiwa.. Hidupnya hampa tanpa kekasih yang selalu dipuja.. Ego yang ada terkadang membuat raga meronta. Mengkesampingkan perasaan jiwa yang tengah terluka Membiarkan raga mendominasi dirinya Tanpa memperdulikan kesedihan dan luka Kini raga mulai meratap luka Tak kuasa menahan gejolak yang ada didalam jiwa Hasrat itu tak bisa ditolak raga Menghilangkan ego yang selama ini menutupinya Tuhan….salahkan perasaan ini Perasaan jiwa akan cinta yang abadi Cinta suci yang bersemayam didalam hati Tak pernah tergantikan ato ternoda akan ego didalam diri Tuhan….salahkah jiwa memohon cinta sejatinya Mengembalikannya ke dalan dekapan hatinya Memintanya tuk selalu ada Menjadikan pendamping bagi jiwa dan raga Mungkin raga telah ternoda akan dunia Tp jiwa tak kan pernah menggantikan cinta sejatinya Tetap berharap cinta itu akan bersamanya Menghabiskan senja sampai akhir masa For some one I love ^_^ciuman kupu-kupu dari sis

Jika kita mencintai seseorang

jika kita mencintai seseorang, kita akan senantiasa mendo’akannya walaupun dia tidak berada disisi kita. Tuhan memberikan kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita ? Karena Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah Cinta … Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau mencoba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi, jika kamu masih tidak dapat melupakannya. Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan, walaupun mereka telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun mereka telah disakiti sebelumnya dan Kepada mereka yang mempunyai keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan. Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia meninggal dunia lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata cinta itu pada pusaranya. Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterimakasih atas karunia tersebut. Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat dan kemarahan menjadi rahmat. Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan kamu tidak pernah memiliki keberanian untuk menyatakan cintamu kepadanya. Seandainya kamu ingin mencintai atau memiliki hati seorang gadis, ibaratkanlah seperti menyunting sekuntum mawar merah. Kadangkala kamu mencium harum mawar tersebut, tetapi kadangkala kamu terasa bisa duri mawar itu menusuk jari. Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat berarti bagimu, hanya untuk menemukan bahwa pada akhirnya menjadi tidak berarti dan kamu harus membiarkannya pergi. Kadangkala kamu tidak menghargai orang yang mencintai kamu sepenuh hati, sehingga kamu kehilangannya. Pada saat itu, tiada guna penyesalan karena perginya tanpa berkata lagi. Cintailah seseorang itu atas dasar siapa dia sekarang dan bukan siapa dia sebelumnya. Kisah silam tidak perlu diungkit lagi, kiranya kamu benar-benar mencintainya setulus hati. Hati-hati dengan cinta, karena cinta juga dapat membuat orang sehat menjadi sakit, orang gemuk menjadi kurus, orang normal menjadi gila, orang kaya menjadi miskin, raja menjadi budak, jika cintanya itu disambut oleh para pecinta PALSU. Kemungkinan apa yang kamu sayangi atau cintai tersimpan keburukan didalamnya dan kemungkinan apa yang kamu benci tersimpan kebaikan didalamnya. Cinta kepada harta artinya bakhil, cinta kepada perempuan artinya alam, cinta kepada diri artinya bijaksana, cinta kepada mati artinya hidup dan cinta kepada Tuhan artinya Takwa. Lemparkan seorang yang bahagia dalam bercinta kedalam laut, pasti ia akan membawa seekor ikan. Lemparkan pula seorang yang gagal dalam bercinta ke dalam gudang roti, pasti ia akan mati kelaparan. Seandainya kamu dapat berbicara dalam semua bahasa manusia dan alam, tetapi tidak mempunyai perasaan cinta dan kasih, dirimu tak ubah seperti gong yang bergaung atau sekedar canang yang gemericing. Cinta adalah keabadian … dan kenangan adalah hal terindah yang pernah dimiliki. Siapapun pandai menghayati cinta, tapi tak seorangpun pandai menilai cinta karena cinta bukanlah suatu objek yang bisa dilihat oleh kasat mata, sebaliknya cinta hanya dapat dirasakan melalui hati dan perasaan. Cinta mampu melunakkan besi, menghancurkan batu, membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan padanya serta membuat budak menjadi pemimpin. Inilah dahsyatnya cinta. Cinta sebenarnya adalah membiarkan orang yang kamu cintai menjadi dirinya sendiri dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kamu inginkan. Jika tidak, kamu hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kamu temukan didalam dirinya. Kamu tidak akan pernah tahu bila kamu akan jatuh cinta. Namun apabila sampai saatnya itu, raihlah dengan kedua tanganmu dan jangan biarkan dia pergi dengan sejuta rasa tanda tanya dihatinya. Cinta bukanlah kata murah dan lumrah dituturkan dari mulut kemulut tetapi cinta adalah anugerah Tuhan yang indah dan suci jika manusia dapat menilai kesuciannya. Bercinta memang mudah, untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk dicintai oleh orang yang kita cintai itulah yang sukar diperoleh. Jika saja kehadiran cinta sekedar untuk mengecewakan, lebih baik cinta itu tak pernah hadir.

Perasaan

Banyak dari kita yang tak pernah jujur pada perkataan dengan perasaan yang ada di hatinya. Tidak lain tidak bukan hanya untuk menyembunyikan perasaan sebenarnya. Kadang kita takut menyatakan sesuatu yang bakal menyakiti seseorang. Tapi pernahkah kita berfikir sampai kapan itu akan berlangsung, dan itu hanya makin menyakiti orang yang ada disekeliling kita. Mengapa tidak mengatakan yang sesungguhnya? Tentang perasaan juga apapun yang dialami dan tidak disukai….awalnya menyakitkan, itu pasti!!! Tapi itu lebih baik dari pada kita harus terus menutupi perasaan yang tidak pernah sejalan dengan perkataan. Segala resiko memang harus kita terima setelahnya, karena setiap berhadapan dengan namanya ’keputusan’ kita juga berhadapan dengan risiko, risiko adalah kata yang selalu melekat pada setiap keputusan. Berusahalah untuk mengatakan yang sebenarnya, walaupun itu pahit. Terlebih lagi menyangkut tentang perasaan, jangan hanya diam dan menunggu, berharap semua keajaiban akan terjadi dan dia juga bisa mengerti. Sama dengan engkau membuat bendungan dan kemudian kau hancurkan kembali. Rasa sakit yang tak terkira yang akan menyerangmu dan mungkin juga orang yang kau kasihi. Soo jujurlah pada setiap perasaanmu, juga pada orang di sekelilingmu. Karena semua itu akan membuatmu menjadi lebih bijaksana dalam segala sesuatu.

Erti cinta

Cinta adalah sebuah perasaan yang diberikan oleh Tuhan pada sepasang manusia untuk saling…. (saling mencintai, saling memiliki, saling memenuhi, saling pengertian dll). Cinta itu sendiri sama sekali tidak dapat dipaksakan, cinta hanya dapat brjalan apabila ke-2 belah phiak melakukan “saling” tersebut… cinta tidak dapat berjalan apabila mereka mementingkan diri sendiri. Karena dalam berhubungan, pasangan kita pasti menginginkan suatu perhatian lebih dan itu hanya bisa di dapat dari pengertian pasangannya.Cinta adalah memberikan kasih sayang bukannya rantai. Cinta juga tidak bisa dipaksakan dan datangnya pun kadang secara tidak di sengaja. CInta indah namun kepedihan yang ditinggalkannya kadang berlangsung lebih lama dari cinta itu sendiri. Batas cinta dan benci juga amat tipis tapi dengan cinta dunia yang kita jalani serasa lebih ringan.Cinta itu perasaan seseorang terhadap lawan jenisnya karena ketertarikan terhadap sesuatu yang dimiliki oleh lawan jenisnya (misalnya sifat, wajah dan lain lain). Namun diperlukan pengertian dan saling memahami untuk dapat melanjutkan hubungan, haruslah saling menutupi kekurangan dan mau menerima pasangannya apa adanya, tanpa pemaksaan oleh salah satu pihak. Berbagi suka bersama dan berbagi kesedihan bersama. Cinta itu adalah sesuatu yang murni, putih, tulus dan suci yang timbul tanpa adanya paksaan atau adanya sesuatu yang dibuat-buat, Menurut saya pribadi cinta itu dapat membuat orang itu dapat termotivasi untuk melakukan perubahan yang lebihb aik daripada sebelum ia mengenal cinta itu. Cinta itu sesuatu yang suci dan janganlah kita menodai cinta yang suci itu dengan ke-egoisan kita yang hanya menginginkan enaknya buat kita dan ndak enaknya buat kamu. TIPS; untuk mengawetkan cinta dibutuhkan PENGERTIAN! Suatu perasaan terdalam manusia yangmembuatnya rela berkorban apa saja demi kebahagiaan orang yang dicintainya. Pengorbanannya itu tulus, tidak mengharap balasan. Kalau misalnya memberi banyak hadiah ke seseorang tapi dengan syarat orang itu harus membalasnya dengan mau jadi kekasihnya, itu bukan cinta namanya. CInta tidak bisa diukur dengan materi ataupun yang berasal dari dunia fana. Dan percayalah… cinta terbesar biasanya selalu datang dari ibu kandung, bukan dari pacar (sebab cinta pacar bisa luntur suatu saat atau setelah menikah kelak). Cinta, membuat bahagia, duka ataupun buta. Cinta itu penuh pengorbanan, kepahitan, keindahan dan kehangatan. Cinta adalah sebuah keinginan untuk memberi tanpa harus meminta apa-apa, namun cinta akan menjadi lebih indah jika keduanya saling memberi dan menerima, sehingga kehangatan, keselarasan dan kebersamaan menjalani hidup dapat tercapai. CInta adalah kata yang memiliki banyak makna, bergantung bagaimana kita menempatkannya dalam kehidupan. Ai wa atatakai koto da. Cinta itu bisa membuat orang buta akan segalanya hanya demi rasa sayang terhadap sang kekasih. Kita juga tau apa maknanya cinta itu. Cinta psti bisa membuat orang merasakan suka dan duka pada waktu yang sama ketika kita berusaha mendapat kebahagiaan bersama. Jadi bukanlah kebahagiaan untuk kita sendiri. Meskipun demikian kita jangan samapi salah langkah agar tidak menuju kesengsaraan. Lakukanlah demi orang yang kamu kasihi agar kau tidak merasa sia-sia tanpa guna. Karena hal itulah yang membuat hidup menjadi lebih hidup (Losta Masta). Cinta adalah perasaan hangat yang mampu membuat kita menyadari betapa berharganya kita, dan adanya seseorang yang begitu berharga untuk kita lindungi. CInta tidaklah sebatas kata-kata saja, karena cinta jauh lebih berharga daripada harta karun termahal di dunia pun. Saat seseorang memegang tanganmu dan bilang ” Aku cinta kamu…” pasti menjadi perasaan hangat yang istimewa! Karena itu, saat kamu sudah menemukan seseorang yang begitu berharga buat kamu, jangan pernah lepaskan dia! Namun adakalanya cinta begitu menyakitkan, dan satu-satunya jalan untuk menunjukkan cintamu hanyalah merlekan dia pergi. Cinta itu adalah sebuah perasaan yang tidak ada seorangpun bisa mengetahui kapan datangnya, bahkan sang pemilik perasaan sekalipun. Jika kita sudah mengenal cinta, kita akan menjadi orang yang paling berbahagia di dunia ini. Akan tetapi, bila cinta kita tak terbalas, kita akan merasa bahwa kita adalah orang paling malang dan kita akan kehilangan gairah hidup. Dengan cinta, kita bisa belajar untuk menghargai sesama, serta berusaha untuk melindungi orang yang kita cintai, apaun yang akan terjadi pada kita. Ai ga kirei’n da! Cinta merupakan anugerah yang tak ternilai harganya dan itu di berikan kepada makhluk yang paling sempurna, manusia. Cinta tidak dapat diucapkan dengan kata-kata, tidak dapat dideskripsikan dengan bahasa apaun. Cinta hanya bisa dibaca dengan bahasa cinta dan juga dengan perasaan. Cinta adalah perasaanyang universal, tak mengenalgender, usia, suku ataupun ras. Tak perduli cinta dengan sesama mansuia, dengan tumbuhan, binatang, roh halus,ataupun dengan Sang Pencipta. Lagipula, cintaitu buta. Buta sama degnan meraba-raba. Jadi… cinta itu meraba…(^o^)/… meraba-raba isi hati yang dicinta…

Cinta sejati

‘Cinta Sejati’ terus dicari dan digali. Manusia dari zaman ke zaman seakan tidak pernah bosan membicarakannya. Sebenarnya? apa itu ‘Cinta Sejati’ dan bagaimana pandangan Islam terhadapnya? Alhamdulillah, sholawat dan salam semoga terlimpahkan kepada nabi Muhammad, keluarga dan sahabatnya. Masyarakat di belahan bumi manapun saat ini sedang diusik oleh mitos ‘Cinta Sejati‘, dan dibuai oleh impian ‘Cinta Suci’. Karenanya, rame-rame, mereka mempersiapkan diri untuk merayakan hari cinta “Valentine’s Day”. Pada kesempatan ini, saya tidak ingin mengajak saudara menelusuri sejarah dan kronologi adanya peringatan ini. Dan tidak juga ingin membicarakan hukum mengikuti perayaan hari ini. Karena saya yakin, anda telah banyak mendengar dan membaca tentang itu semua. Hanya saja, saya ingin mengajak saudara untuk sedikit menyelami: apa itu cinta? Adakah cinta sejati dan cinta suci? Dan cinta model apa yang selama ini menghiasi hati anda? Seorang peneliti dari Researchers at National Autonomous University of Mexico mengungkapkan hasil risetnya yang begitu mengejutkan. Menurutnya: Sebuah hubungan cinta pasti akan menemui titik jenuh, bukan hanya karena faktor bosan semata, tapi karena kandungan zat kimia di otak yang mengaktifkan rasa cinta itu telah habis. Rasa tergila-gila dan cinta pada seseorang tidak akan bertahan lebih dari 4 tahun. Jika telah berumur 4 tahun, cinta sirna, dan yang tersisa hanya dorongan seks, bukan cinta yang murni lagi. Menurutnya, rasa tergila-gila muncul pada awal jatuh cinta disebabkan oleh aktivasi dan pengeluaran komponen kimia spesifik di otak, berupa hormon dopamin, endorfin, feromon, oxytocin, neuropinephrine yang membuat seseorang merasa bahagia, berbunga-bunga dan berseri-seri. Akan tetapi seiring berjalannya waktu, dan terpaan badai tanggung jawab dan dinamika kehidupan efek hormon-hormon itu berkurang lalu menghilang. (sumber: www.detik.com Rabu, 09/12/2009 17:45 WIB). Wah, gimana tuh nasib cinta yang selama ini anda dambakan dari pasangan anda? Dan bagaimana nasib cinta anda kepada pasangan anda? Jangan-jangan sudah lenyap dan terkubur jauh-jauh hari. Anda ingin sengsara karena tidak lagi merasakan indahnya cinta pasangan anda dan tidak lagi menikmati lembutnya buaian cinta kepadanya? Ataukah anda ingin tetap merasakan betapa indahnya cinta pasangan anda dan juga betapa bahagianya mencintai pasangan anda? Saudaraku, bila anda mencintai pasangan anda karena kecantikan atau ketampanannya, maka saat ini saya yakin anggapan bahwa ia adalah orang tercantik dan tertampan, telah luntur. Bila dahulu rasa cinta anda kepadanya tumbuh karena ia adalah orang yang kaya, maka saya yakin saat ini, kekayaannya tidak lagi spektakuler di mata anda. Bila rasa cinta anda bersemi karena ia adalah orang yang berkedudukan tinggi dan terpandang di masyarakat, maka saat ini kedudukan itu tidak lagi berkilau secerah yang dahulu menyilaukan pandangan anda. Saudaraku! bila anda terlanjur terbelenggu cinta kepada seseorang, padahal ia bukan suami atau istri anda, ada baiknya bila anda menguji kadar cinta anda. Kenalilah sejauh mana kesucian dan ketulusan cinta anda kepadanya. Coba anda duduk sejenak, membayangkan kekasih anda dalam keadaan ompong peyot, pakaiannya compang-camping sedang duduk di rumah gubuk yang reot. Akankah rasa cinta anda masih menggemuruh sedahsyat yang anda rasakan saat ini? Para ulama’ sejarah mengisahkan, pada suatu hari Abdurrahman bin Abi Bakar radhiallahu ‘anhu bepergian ke Syam untuk berniaga. Di tengah jalan, ia melihat seorang wanita berbadan semampai, cantik nan rupawan bernama Laila bintu Al Judi. Tanpa diduga dan dikira, panah asmara Laila melesat dan menghujam hati Abdurrahman bin Abi Bakarradhiallahu ‘anhu. Maka sejak hari itu, Abdurrahman radhiallahu ‘anhu mabok kepayang karenanya, tak kuasa menahan badai asmara kepada Laila bintu Al Judi. Sehingga Abdurrahman radhiallahu ‘anhu sering kali merangkaikan bair-bait syair, untuk mengungkapkan jeritan hatinya. Berikut di antara bait-bait syair yang pernah ia rangkai: Aku senantiasa teringat Laila yang berada di seberang negeri Samawah Duhai, apa urusan Laila bintu Al Judi dengan diriku? Hatiku senantiasa diselimuti oleh bayang-bayang sang wanita Paras wajahnya slalu membayangi mataku dan menghuni batinku. Duhai, kapankah aku dapat berjumpa dengannya, Semoga bersama kafilah haji, ia datang dan akupun bertemu. Karena begitu sering ia menyebut nama Laila, sampai-sampai Khalifah Umar bin Al Khattabradhiallahu ‘anhu merasa iba kepadanya. Sehingga tatkala beliau mengutus pasukan perang untuk menundukkan negeri Syam, ia berpesan kepada panglima perangnya: bila Laila bintu Al Judi termasuk salah satu tawanan perangmu (sehingga menjadi budak), maka berikanlah kepada Abdurrahman radhiallahu ‘anhu. Dan subhanallah, taqdir Allah setelah kaum muslimin berhasil menguasai negeri Syam, didapatkan Laila termasuk salah satu tawanan perang. Maka impian Abdurrahmanpun segera terwujud. Mematuhi pesan Khalifah Umar radhiallahu ‘anhu, maka Laila yang telah menjadi tawanan perangpun segera diberikan kepada Abdurrahman radhiallahu ‘anhu. Anda bisa bayangkan, betapa girangnya Abdurrahman, pucuk cinta ulam tiba, impiannya benar-benar kesampaian. Begitu cintanya Abdurrahman radhiallahu ‘anhu kepada Laila, sampai-sampai ia melupakan istri-istrinya yang lain. Merasa tidak mendapatkan perlakuan yang sewajarnya, maka istri-istrinya yang lainpun mengadukan perilaku Abdurrahman kepada ‘Aisyah istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang merupakan saudari kandungnya. Menyikapi teguran saudarinya, Abdurrahman berkata: “Tidakkah engkau saksikan betapa indah giginya, yang bagaikan biji delima?” Akan tetapi tidak begitu lama Laila mengobati asmara Abdurrahman, ia ditimpa penyakit yang menyebabkan bibirnya “memble” (jatuh, sehingga giginya selalu nampak). Sejak itulah, cinta Abdurrahman luntur dan bahkan sirna. Bila dahulu ia sampai melupakan istri-istrinya yang lain, maka sekarang iapun bersikap ekstrim. Abdurrahman tidak lagi sudi memandang Laila dan selalu bersikap kasar kepadanya. Tak kuasa menerima perlakuan ini, Lailapun mengadukan sikap suaminya ini kepada ‘Aisyah radhiallahu ‘anha. Mendapat pengaduan Laila ini, maka ‘Aisyahpun segera menegur saudaranya dengan berkata: يا عبد الرحمن لقد أحببت ليلى وأفرطت، وأبغضتها فأفرطت، فإما أن تنصفها، وإما أن تجهزها إلى أهلها، فجهزها إلى أهلها. “Wahai Abdurrahman, dahulu engkau mencintai Laila dan berlebihan dalam mencintainya. Sekarang engkau membencinya dan berlebihan dalam membencinya. Sekarang, hendaknya engkau pilih: Engkau berlaku adil kepadanya atau engkau mengembalikannya kepada keluarganya. Karena didesak oleh saudarinya demikian, maka akhirnya Abdurrahmanpun memulangkan Laila kepada keluarganya. (Tarikh Damaskus oleh Ibnu ‘Asakir 35/34 & Tahzibul Kamal oleh Al Mizzi 16/559) Bagaimana saudaraku! Anda ingin merasakan betapa pahitnya nasib yang dialami oleh Laila bintu Al Judi? Ataukah anda mengimpikan nasib serupa dengan yang dialami oleh Abdurrahman bin Abi Bakar radhiallahu ‘anhu?(1) Tidak heran bila nenek moyang anda telah mewanti-wanti anda agar senantiasa waspada dari kenyataan ini. Mereka mengungkapkan fakta ini dalam ungkapan yang cukup unik:Rumput tetangga terlihat lebih hijau dibanding rumput sendiri. Anda penasaran ingin tahu, mengapa kenyataan ini bisa terjadi? Temukan rahasianya pada sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini: الْمَرْأَةُ عَوْرَةٌ فَإِذَا خَرَجَتِ اسْتَشْرَفَهَا الشَّيْطَانُ. رواه الترمذي وغيره “Wanita itu adalah aurat (harus ditutupi), bila ia ia keluar dari rumahnya, maka setan akan mengesankannya begitu cantik (di mata lelaki yang bukan mahramnya).” (Riwayat At Tirmizy dan lainnya) Orang-orang Arab mengungkapkan fenomena ini dengan berkata: كُلُّ مَمْنُوعٍ مَرْغُوبٌ Setiap yang terlarang itu menarik (memikat). Dahulu, tatkala hubungan antara anda dengannya terlarang dalam agama, maka setan berusaha sekuat tenaga untuk mengaburkan pandangan dan akal sehat anda, sehingga anda hanyut oleh badai asmara. Karena anda hanyut dalam badai asmara haram, maka mata anda menjadi buta dan telinga anda menjadi tuli, sehingga andapun bersemboyan:Cinta itu buta. Dalam pepatah arab dinyatakan: حُبُّكَ الشَّيْءَ يُعْمِي وَيُصِمُّ Cintamu kepada sesuatu, menjadikanmu buta dan tuli. Akan tetapi setelah hubungan antara anda berdua telah halal, maka spontan setan menyibak tabirnya, dan berbalik arah. Setan tidak lagi membentangkan tabir di mata anda, setan malah berusaha membendung badai asmara yang telah menggelora dalam jiwa anda. Saat itulah, anda mulai menemukan jati diri pasangan anda seperti apa adanya. Saat itu anda mulai menyadari bahwa hubungan dengan pasangan anda tidak hanya sebatas urusan paras wajah, kedudukan sosial, harta benda. Anda mulai menyadari bahwa hubungan suami-istri ternyata lebih luas dari sekedar paras wajah atau kedudukan dan harta kekayaan. Terlebih lagi, setan telah berbalik arah, dan berusaha sekuat tenaga untuk memisahkan antara anda berdua dengan perceraian: فَيَتَعَلَّمُونَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهِ. البقرة 102 “Maka mereka mempelajari dari Harut dan Marut (nama dua setan) itu apa yang dengannya mereka dapat menceraikan (memisahkan) antara seorang (suami) dari istrinya.” (Qs. Al Baqarah: 102) Mungkin anda bertanya, lalu bagaimana saya harus bersikap? Bersikaplah sewajarnya dan senantiasa gunakan nalar sehat dan hati nurani anda. Dengan demikian, tabir asmara tidak menjadikan pandangan anda kabur dan anda tidak mudah hanyut oleh bualan dusta dan janji-janji palsu. Mungkin anda kembali bertanya: Bila demikian adanya, siapakah yang sebenarnya layak untuk mendapatkan cinta suci saya? Kepada siapakah saya harus menambatkan tali cinta saya? Simaklah jawabannya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam: تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا ، فَاظْفَرْ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ. متفق عليه “Biasanya, seorang wanita itu dinikahi karena empat alasan: karena harta kekayaannya, kedudukannya, kecantikannya dan karena agamanya. Hendaknya engkau menikahi wanita yang taat beragama, niscaya engkau akan bahagia dan beruntung.” (Muttafaqun ‘alaih) Dan pada hadits lain beliau bersabda: إِذَا خَطَبَ إِلَيْكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِينَهُ وَخُلُقَهُ فَزَوِّجُوهُ إِلاَّ تَفْعَلُوا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِى الأَرْضِ وَفَسَادٌ عَرِيضٌ. رواه الترمذي وغيره. “Bila ada seorang yang agama dan akhlaqnya telah engkau sukai, datang kepadamu melamar, maka terimalah lamarannya. Bila tidak, niscaya akan terjadi kekacauan dan kerusakan besar di muka bumi.” (Riwayat At Tirmizy dan lainnya) Cinta yang tumbuh karena iman, amal sholeh, dan akhlaq yang mulia, akan senantiasa bersemi. Tidak akan lekang karena sinar matahari, dan tidak pula luntur karena hujan, dan tidak akan putus walaupun ajal telah menjemput. الأَخِلاَّء يَوْمَئِذٍ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ إِلاَّ الْمُتَّقِينَ. الزخرف 67 “Orang-orang yang (semasa di dunia) saling mencintai pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertaqwa.” (Qs. Az Zukhruf: 67) Saudaraku! Cintailah kekasihmu karena iman, amal sholeh serta akhlaqnya, agar cintamu abadi. Tidakkah anda mendambakan cinta yang senantiasa menghiasi dirimu walaupun anda telah masuk ke dalam alam kubur dan kelak dibangkitkan di hari kiamat? Tidakkah anda mengharapkan agar kekasihmu senantiasa setia dan mencintaimu walaupun engkau telah tua renta dan bahkan telah menghuni liang lahat? Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلاَوَةَ الإِيمَانِ: أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا، وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لاَ يُحِبُّهُ إِلاَّ لِلَّهِ، وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِى الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِى النَّارِ. متفق عليه “Tiga hal, bila ketiganya ada pada diri seseorang, niscaya ia merasakan betapa manisnya iman: Bila Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai dibanding selain dari keduanya, ia mencintai seseorang, tidaklah ia mencintainya kecuali karena Allah, dan ia benci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah menyelamatkan dirinya, bagaikan kebenciannya bila hendak diceburkan ke dalam kobaran api.” (Muttafaqun ‘alaih) Saudaraku! hanya cinta yang bersemi karena iman dan akhlaq yang mulialah yang suci dan sejati. Cinta ini akan abadi, tak lekang diterpa angin atau sinar matahari, dan tidak pula luntur karena guyuran air hujan. Yahya bin Mu’az berkata: “Cinta karena Allah tidak akan bertambah hanya karena orang yang engkau cintai berbuat baik kepadamu, dan tidak akan berkurang karena ia berlaku kasar kepadamu.” Yang demikian itu karena cinta anda tumbuh bersemi karena adanya iman, amal sholeh dan akhlaq mulia, sehingga bila iman orang yang anda cintai tidak bertambah, maka cinta andapun tidak akan bertambah. Dan sebaliknya, bila iman orang yang anda cintai berkurang, maka cinta andapun turut berkurang. Anda cinta kepadanya bukan karena materi, pangkat kedudukan atau wajah yang rupawan, akan tetapi karena ia beriman dan berakhlaq mulia. Inilah cinta suci yang abadi saudaraku. Saudaraku! setelah anda membaca tulisan sederhana ini, perkenankan saya bertanya: Benarkah cinta anda suci? Benarkah cinta anda adalah cinta sejati? Buktikan saudaraku… Wallahu a’alam bisshowab, mohon maaf bila ada kata-kata yang kurang berkenan atau menyinggung perasaan. ***sumbe bacaan dar ;iUstadz Muhammad Arifin Badri, M.A.

Makna cinta dalam islam

Kata pujangga cinta letaknya di hati. Meskipun tersembunyi, namun getarannya tampak sekali. Ia mampu mempengaruhi pikiran sekaligus mengendalikan tindakan. Sungguh, Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat. Cintalah yang mampu melunakkan besi, menghancurkan batu karang, membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan padanya serta membuat budak menjadi pemimpin. Inilah dasyatnya cinta (Jalaluddin Rumi). Namun hati-hati juga dengan cinta, karena cinta juga dapat membuat orang sehat menjadi sakit, orang gemuk menjadi kurus, orang normal menjadi gila, orang kaya menjadi miskin, raja menjadi budak, jika cintanya itu disambut oleh para pecinta palsu. Cinta yang tidak dilandasi kepada Allah. Itulah para pecinta dunia, harta dan wanita. Dia lupa akan cinta Allah, cinta yang begitu agung, cinta yang murni. Cinta Allah cinta yang tak bertepi. Jikalau sudah mendapatkan cinta-Nya, dan manisnya bercinta dengan Allah, tak ada lagi keluhan, tak ada lagi tubuh lesu, tak ada tatapan kuyu. Yang ada adalah tatapan optimis menghadapi segala cobaan, dan rintangan dalam hidup ini. Tubuh yang kuat dalam beribadah dan melangkah menggapai cita-cita tertinggi yakni syahid di jalan-Nya. Tak jarang orang mengaku mencintai Allah, dan sering orang mengatakan mencitai Rasulullah, tapi bagaimana mungkin semua itu diterima Allah tanpa ada bukti yang diberikan, sebagaimana seorang arjuna yang mengembara, menyebarangi lautan yang luas, dan mendaki puncak gunung yang tinggi demi mendapatkan cinta seorang wanita. Bagaimana mungkin menggapai cinta Allah, tapi dalam pikirannya selalu dibayang-bayangi oleh wanita/pria yang dicintai. Tak mungkin dalam satu hati dipenuhi oleh dua cinta. Salah satunya pasti menolak, kecuali cinta yang dilandasi oleh cinta pada-Nya. Di saat Allah menguji cintanya, dengan memisahkanya dari apa yang membuat dia lalai dalam mengingat Allah, sering orang tak bisa menerimanya. Di saat Allah memisahkan seorang gadis dari calon suaminya, tak jarang gadis itu langsung lemah dan terbaring sakit. Di saat seorang suami yang istrinya dipanggil menghadap Ilahi, sang suami pun tak punya gairah dalam hidup. Di saat harta yang dimiliki hangus terbakar, banyak orang yang hijrah kerumah sakit jiwa, semua ini adalah bentuk ujian dari Allah, karena Allah ingin melihat seberapa dalam cinta hamba-Nya pada-Nya. Allah menginginkan bukti, namun sering orang pun tak berdaya membuktikannya, justru sering berguguran cintanya pada Allah, disaat Allah menarik secuil nikmat yang dicurahkan-Nya. Itu semua adalah bentuk cinta palsu, dan cinta semu dari seorang makhluk terhadap Khaliknya. Padahal semuanya sudah diatur oleh Allah, rezki, maut, jodoh, dan langkah kita, itu semuanya sudah ada suratannya dari Allah, tinggal bagi kita mengupayakan untuk menjemputnya. Amat merugi manusia yang hanya dilelahkan oleh cinta dunia, mengejar cinta makhluk, memburu harta dengan segala cara, dan enggan menolong orang yang papah. Padahal nasib di akhirat nanti adalah ditentukan oleh dirinya ketika hidup didunia, Bersungguh-sungguh mencintai Allah, ataukah terlena oleh dunia yang fana ini. Jika cinta kepada selain Allah, melebihi cinta pada Allah, merupakan salah satu penyebab do’a tak terijabah. Bagaimana mungkin Allah mengabulkan permintaan seorang hamba yang merintih menengadah kepada Allah di malam hari, namun ketika siang muncul, dia pun melakukan maksiat. Bagaimana mungkin do’a seorang gadis ingin mendapatkan seorang laki-laki sholeh terkabulkan, sedang dirinya sendiri belum sholehah. Bagaimana mungkin do’a seorang hamba yang mendambakan rumah tangga sakinah, sedang dirinya masih diliputi oleh keegoisan sebagai pemimpin rumah tangga.. Bagaimana mungkin seorang ibu mendambakan anak-anak yang sholeh, sementara dirinya disibukkan bekerja di luar rumah sehingga pendidikan anak terabaikan, dan kasih sayang tak dicurahkan. Bagaimana mungkin keinginan akan bangsa yang bermartabat dapat terwujud, sedangkan diri pribadi belum bisa menjadi contoh teladan Banyak orang mengaku cinta pada Allah dan Allah hendak menguji cintanya itu. Namun sering orang gagal membuktikan cintanya pada sang Khaliq, karena disebabkan secuil musibah yang ditimpakan padanya. Yakinlah wahai saudaraku kesenangan dan kesusahan adalah bentuk kasih sayang dan cinta Allah kepada hambanya yang beriman… Dengan kesusahan, Allah hendak memberikan tarbiyah terhadap ruhiyah kita, agar kita sadar bahwa kita sebagai makhluk adalah bersifat lemah, kita tidak bisa berbuat apa-apa kecuali atas izin-Nya. Saat ini tinggal bagi kita membuktikan, dan berjuang keras untuk memperlihatkan cinta kita pada Allah, agar kita terhindar dari cinta palsu. Dan Allah tidak akan menyia-nyiakan hambanya yang betul-betul berkorban untuk Allah Untuk membuktikan cinta kita pada Allah, ada beberapa hal yang perlu kita persiapkan yaitu: 1) Iman yang kuat 2) Ikhlas dalam beramal 3) Mempersiapkan kebaikan Internal dan eksternal. kebaikan internal yaitu berupaya keras untuk melaksanakan ibadah wajib dan sunah. Seperti qiyamulail, shaum sunnah, bacaan Al-qur’an dan haus akan ilmu. Sedangkan kebaikan eksternal adalah buah dari ibadah yang kita lakukan pada Allah, dengan keistiqamahan mengaplikasikannya dalam setiap langkah, dan tarikan nafas disepanjang hidup ini. Dengan demikian InsyaAllah kita akan menggapai cinta dan keridhaan-Nya.